Komnas Perlindungan Anak : PCC MEMATIKAN Selamatkan Anak Indonesia

author photo
Arist Merdeka Sirait,Ketua Umum Komnas Perlindungan Anak

INIKABAR.com , Surabaya,17/09/17 : "Oh Tuhan,  belum saja usai kering air mata  atas tragedi kemanusiaan di sektor kesehatan yang mengakibatkan bayi Debora meninggal dunia sia-sia di Rumah Sakit Mitra Keluarga di Kalideres Jakarta Barat tanpa pertolongan karena alasan miskin , beberapa minggu ini kita semua dan bangsa ini juga menaruh amarah terhadap peristiwa meninggalnya 3 orang anak dan kurang lebih 42  anak mengalami kejang-kejang, merontah dan beprilaku layaknya zombi lantaran mengkonsumsi pil PCC di Kendari Sulawesi Tenggara.

Menjadi pertanyaan apa yang Tuhan sesungguhnya rencanakan untuk anak-anak kita,  anak Indonesia Tuhan?..

Lagi-lagi sungguh menakutkan, atas peristiwa kemanusiaan ini,  otoritas penegak hukum di Kendari juga telah berhasil menemukan lebih dari 25.000 butir PCC  yang siap edar ke Papua dan Papua Barat, Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat dan Sulawesi Tenggara".
Baca Juga : 

Ini Pesan Ketua BPD Desa Sukamenak Untuk Pemerintah Pusat

"Apa jadinya,  jika rencana peredaran pil gila yang mematihkan anak-anak kita ini tidak terbongkar oleh otoritas penegak hukum Polisi, akanlah banyaknya anak-anak terampas hak hidupnya, menjadi seperti layaknya zombi dan gila yang pada gilirannya terpaksa meregang nyawa sia-sia," demikian disampaikan Arist Merdeka Sirait Ketua Umum.Komnas Perlindungan Anak kepada Media  disela-sela acara Konsultasi Misi Anak  yang diselenggarakan Wahana Visi Indonesia (WVI) Sabtu, 16/09 di Surabaya.

Anak yang dijadikan korban peredararan Narkoba juga dari hari ke hari terus meningkat, anak korban kejahatan seksual baik yang dilakukan secara perorangan bahkan bergerombol  oleh usia anak maupun dewasa terus saja dilaporkan dan belum mampu dihentikan, merajalelanya tayangan pornografi dan porno aksi, anak yang menjadi salah satu pemicu "triger" terjadinya kejahatan dan kekerasan terhadap anak, demikian juga dimana saat ini banyak anak-anak kita menjadi korban prostitusi online, perdagangan dan penjualan  anak untuk tujuan seks komersial, adopsi ilegal dan eksploitasi ekonomi,  bahkan peristiwa kejahatan bentuk lainnya seperti penelantaran dan perundungan (bullying) yang terjadi lingkungan sekolah. Serta fakta menunjukkan bahwa pelakunya kejahatan terhadap anak adalah orang-orang "terdekat anak" yang seyogianya menjaga dan melindungi anak.

 Salahkah jika Komnas Perlindungan Anak sebagai lembaga yang memberikan perhatian dan pembelaan, perlindungan anak di Indonesia sejak tahun 2013 menyatakan bahwa situasi anak Indonesia saat ini keberadaan "Darurat"?...

Kembali lagi pada peristiwa kejahatan terhadap beredarnya pil PCC di Kendari, Kepala Badan Pengawas Onata dan Makanan (BPOM) menyatakan bahwa sejak tahun 2013 pil sejenis PCC sudah dinyatakan dilarang beredar nanum kenyataan pil gila dan mematihkan ini tak berhasil diawasi oleh otoritas pemerintah bahkan peredarannya diduga melibatkan tenaga kesehayan..pemerintah gagal mengawasinyanya mulai dari beredarnya vaksin palsu sampai ada pil PCC yang menakutkan itu.

Atas peristiwa kemanusiaan ini, Komnas Perlindungan Anak tidak pada posisi salah menyalahkan namun, justru dari peristiwa ini dapat dijadikan refleksi dan bertanya pada diri apa yang sesungguhnya yang sudah kita lakukan sebagai orangtua, masyarakat, pemerintah?..menyelamatkan anak Indonesia dan memberikan yangvtetbaik.bagi anak itulah yang utama kita dan pemerintah lakukan..Kita tidak bokeh cuci tangan apalagi pemerintah sebagai pemegang otoritas untuk melindungi anak di Indonesia.
Baca Juga : 

Warga Marah,Uang Kerohiman Tidak Cukup,Minta Uang Tambahan Lagi

Oleh sebab itu, Komisi Nasional Perlindungan Anak mendesak pemerintah untuk melakukan tindakan tegas terkait peredaran pil PCC. Mengingat sudah banyaknya korban anak dan meresahkan warga masyarakat bukan saja di Kendari nanun diberbagai tempat apalagi beredarnya berita bahwa ribuan pil gila mematihkan ini sudah siap edar, maka peran pemerintah dalan hal ini Rumah Sakit dan BPOM segera mengambil langkah strategis untuk segera menghentikan peredarannya dan minta Menteri Kesehatan segera melakukan penyelamatan anak sebagai korban yang saat ini sedang mendapat perawatan di Rumah Sakit di  Kendari dan mendorong otoritas penegak hukum Polisi untuk segera menangkap dan  mengusut para pelaku, desak Arist.

Untuk membantu pengusutan peristiwa kemanusiaan ini, Komnas Perlindungan Anak melalui program Quick Investigator Vountary  bersama Lembaga Perlindungan Anak (LPA) di Kendari dan para pegiat Perlindungan Anak di Sultra segera menurunkan tim untuk menenang keresahan warga dan membantu pemerintah dan aparat penegak hukum memberikan bukti-bukti petunjuk, demikian ditambahkan Arist (Arist Merdeka Sirait).

This post have 0 komentar


EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post

Advertisement