Breaking News

PEMERINTAH KAB.SUKABUMI SEGERA LAKSANAKAN PSBB DI 12 KECAMATAN


INIKABAR.com , JAWA BARAT - Pemerintah Kabupaten Sukabumi gelar rapat pembahasan persiapan pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB), 2/5, Rapat diikuti Forum Komunikasi Pimpinan daerah (Forkopimda) dan berbagai pihak bertempat di Pendopo Sukabumi,Sabtu (2/5/2020).

Dalam rapat disebutkan Pemerintah Kabupaten Sukabumi akan melaksanakan PSBB di 12 Kecamatan meliputi Kecamatan; Kadudampit, Sukabumi, Cisaat, Sukaraja, Sukalarang, Gunungguruh, Kebonpedes, Cibadak, Cicantayan, Cicurug, Cidahu, dan Palabuhanratu.

Bupati Sukabumi H. Marwan Hamami mengatakan, penentuan 12 Kecamatan yang akan melaksanakan PSBB berdasarkan berbagai faktor. Seperti halnya daerah yang berbatasan dengan Kota atau Kabupaten lain, jumlah penduduknya tinggi, dan kasus positifnya tinggi. "Contoh Cidahu, di sana tidak ada perbatasan, tapi terdapat kasus positifnya," ucap Bupati, Sukabumi usai rapat pembahasan persiapan PSBB, kepada para awak media.

 Pembatasan di 12 Kecamatan tersebut untuk membantu wilayah Kota Sukabumi, dan daerah lain yang jumlah terkonfirmasi positifnya tinggi. Sehingga bisa meminimalkan sebaran covid 19.
Proses PSBB tersebut harus dibantu oleh masyarakat. Apabila tidak diikuti masyarakat, akan sulit proses meminimalkan penyebaran covid 19. "Makanya harus ada kerjasama masyarakat untuk membantu kebijakan pemerintah dalam menyelesaikan persoalan ini," ungkapnya.

Seperti halnya di 12, Kecamatan yang diterapkan PSBB masyarakatnya harus menggunakan masker dalam setiap aktifitas. Selain itu, rumah ibadah yang digunakan umum agar tidak dibuka. "Terkecuali rumah ibadah yang peruntukannya bagi keluarga saja, tanpa ada pengunjung dari luar. Itupun harus melaksanakan protokol kesehatan," terangnya

Terkait bantuan sosial, dirinya memastikan ada bagi masyarakat. Baik dari Desa, Pemerintah Kabupaten, Provinsi, dan Pusat. "Bagi yang sudah punya bantuan biasa, tidak akan berhenti. Bagi yang terdampak juga akan ada bantuan," paparnya

Sementara itu Sekda, H. Iyos Somantri mengatakan, pelaksanaan PSBB meliputi peliburan tempat sekolah, pembatasan kegiatan keagamaan, pembatasan kegiatan di tempat umum, pembatasan mobil transportasi, dan pembatasan lainnya terkait pertahanan dan keamanan. "Pelaksanaan PSBB di Kabupaten Sukabumi bersifat parsial," terangnya.

Kepala Dinas Perhubungan, Lukman Sidrajat mengatakan, dalam PSBB tersebut terdapat tiga ring lokasi penyekatan di Kabupaten. "Ring tiga di perbatasan Benda, Sukalarang, dan Jubleg. Ring dua daerah perbatasan kota kabupaten seperti di Gunungguruh, Cisaat, Cicantayan, Kadudampit, Kebonpedes, Sukaraja,dan Sukabumi. Ring satu pusat kota seperti di perkotaan Cibadak dan Palabuhanratu," jelasnya.

Selain itu kendaraan yang masuk ke area PSBB pun dibatasi. Seperti halnya ojek online dilarang membawa penumpang. angkutan umum hanya diperbolehkan membawa 50 persen penumpang dari total kapasitas angkutan. "Motor pribadi bisa berboncengan dengan catatan harus satu alamat kartu identitas," terangnya.

Terkait chek poin tersebar di 10 lokasi. Pertama yang berbarengan dengan Polres Sukabumi di lima lokasi. Dua lokasi yang berbarengan dengan Polres Sukabumi Kota, dan tiga di perbatasan Kota/Kabupaten," pungkasnya.

Jurnalis: Ois
|| BACA JUGA YANG LAINNYA ||